September Ceri(t)a

Intro

Ga berasa udah bulan september lagi. Gw pernah denger sebuah teori (atau candaan?) bahwa bulan September itu kalo ibarat sebuah hari dalam seminggu itu berarti hari sabtu. Ibarat mingguan, september itu berarti weekend. Berarti september mestinya jadi bulan yang ceria, seceria kita kalo lagi malam minggu. Mestinya.

Mungkin salah satu alasan kenapa ada lagu September Ceria tuh karena itu kali ya, gatau sih sotoy. Tapi yang pasti kita-kita udah pada tau tuh lagunya tante Vina Panduwinata yang satu itu. September Ceria milik kita bersama~

Tapi apa iya? kalo buat gw jawabannya: iya deh. Soalnya, kalo diliat-liat lagi kebelakang, awal tahun gw itu below my expectation, ya ga sejelek hari-senin-ngantuk-dikantor-karena-weekend-yang-terlalu-keras-kurang-tidur-udah-gitu-jadwal-meeting-ini-itu gitu sih, tapi tetep aja bukan bulan terbaik di 2017.

Bulan Buruk?

Dari kantor sampe rumah. Banyak banget masalah. Dari urusan cinte sampe urusan LCD hape. Dari urusan rembesan kantor bernilai x juta yang telat di-submit sampe urusan salah pilih OS laptop. Semuanya kejadian tuh di awal sampe pertengahan tahun.

Gw, dari SMA, punya satu masalah besar: emosi tak terkendali. Jaman SMA dulu, ketika lagi naik motor, ada motor lain dari arah sebaliknya ngambil jalan gw, bakalan abis tuh gw caci maki. Semua jenis binatang keluar tuh dari mulut gw, dari yang dikandangin sampe yang ngga dikandangin.

Satu saat, jaman kuliah, di perempatan bintaro plaza, pas banget lampu ijo, gw tarik gas secepatnya karena kondisi panas yang luar biasa. Pas gw udah jalan, tiba-tiba ada abang-abang mbonceng ibuk nya nyelonong dari sebelah kiri (padahal dia udah merah lampunya), membuat semua motor-mobil yang sejalur sama gw ngerem mendadak. Gw sebel dan langsung aja gw tereakin ke abang-abang itu ng*nt*t sekeras-kerasnya. Iya. Beneran.

Tuh abang sih kagak marah, yang malah marah adalah opa-opa yang nyetir mobil yang ada disamping kiri gw. Dia mepetin mobilnya ke arah gw (kanan-tengah jalan) trus gw otomatis berenti sambil tetep memaki (makian nya berubah arah, malah ke opa-opa ini). Terus si opa ini turun, bilang ke gw: “mulut kamu memang sekasar itu ya? sekolah atau nggak sih?”.

Gw terus minta maaf (gw juga ga tau kenapa kok minta maaf nya sama dia, biar cepet aja deh soalnya panas banget) trus lanjut jalan. Kalo gw inget-inget kejadian itu sekarang, kok gw rasanya malu banget ya, berasa hina banget sebagai manusia, kaya berasa kampungan banget gitu. Bener kata opa-opa itu, gw kok terlihat seperti orang yang ga sekolah ya?

Iya emang segila itu gw dijalanan. Entah kenapa gw emosian banget kalo dijalan. Hadeh penyakit ini emang, dan gw sadar banget ini tuh harus dirubah, mau sampe kapan?

Sebenernya bukan hanya dijalan aja sih, if something or someone makes me really-really-really pissed off, gw bakalan marah banget (either gw keluarkan amarahnya or gw pendem sendiri). Tapi ya dengan catatan ya, gw akan marah banget ketika seseorang atau sesuatu itu level ngeselin nya udah di level: “really-really-really“.

Bulan Baik?

Kalo yang gw rasakan, bulan baik di 2017 versi gw itu adalah bulan Juli-Agustus, setelah bulan puasa dan lebaran. Bulan berhasil diselesaikannya beberapa masalah kantor dan pribadi yang buanyaknya naujubile yang terjadi di bulan Mei-Juni. Thank God.

Abis lebaran kemarin ini, gw bercita-cita membuang negativity dari badan, pikiran, hati gw, dan kemudian menggantinya dengan positivity. Meninggalkan semua yang membuat hidup gw ribet, riweuh dan – menjaga dan mendapatkan kembali semua yang bisa membantu gw memotivasi hidup gw.

Gw janji sama diri gw sendiri untuk berubah jadi power ranger, untuk lebih jujur lagi dengan diri sendiri, untuk mengambil hikmah dan pelajaran dari semua yang udah kejadian di awal-awal tahun. Merubah semua pola pikir dan sikap ndeso, guoblok, dan kekanakan yang entah kenapa masi besisa di umur gw yang udah lewat seperapat abad.

Gw janji sama diri gw sendiri untuk berubah, untuk lebih santai lagi dalam menghadapi masalah, dalam menghadapi semua ujian hidup, dalam menghadapi mobil lambat dijalan, dalam menghadapi mak-mak motor matic pulang dari pasar yang jalannya: dipinggir kagak ditengah kagak ngalangin iye.

Gw ga mau lagi insecure dengan masa lalu gw, gw ga mau lagi ketakutan kejadian masa lalu terulang lagi, gw ga mau lagi ketakutan tentang orang-orang dimasa sekarang bakalan berbuat sama jahatnya dengan orang-orang dimasa lalu. Gw bener-bener pengen berdamai dengan diri gw sendiri, dengan false thought yang selama ini menghantui kepala gw.

Gw ga mau lagi nonjok-nonjok tembok, mukul-mukul setir, njitak kepala sendiri sampe benjol, gw mau jadi orang normal, jadi pria dewasa yang emosinya lebih stabil, yang diplomatis dalam segala hal. Gw ga mau lagi nyetir serampangan klakson sana sini buka kaca teriak anjing ke supir lain. Gw ga mau lagi model begitu begitu:(

Outro: September Ceria.

Nasihat mamah, papah dan orang-orang terdahulu yang kita kenal: Badai Pasti Berlalu. Selama belum kiamat, matahari bakalan bersinar lagi, segelap dan sejahat apapun malam yang kita lewatin.

Mungkin banyak dari kita yang mengalami masa-masa gelap yang penuh dengan drama dan masalah. Banyak dari kita yang berhasil melewatinya, tapi ngga sedikit juga yang gagal bertahan dan memilih bunuh diri.

Buat gw, bulan-bulan berantakan harus bisa tergantikan dengan bulan-bulan yang baik. Gw mau Agustus-September gw jadi bulan yang baik buat gw, sampai akhir tahun dan tahun-tahun berikutnya.

Agustus sampe awal september ini, banyak perubahan menuju arah yang lebih baik. Daily life di kantor, di rumah sama keluarga, di kehidupan percintaan sama pacar, semua alhamdulillah jadi lebih baik.

September Ceria buat gw adalah sebuah keharusan, tapi musti diusahakan. Semoga gw bisa menjadi seseorang yang lebih baik lagi, lebih sabar dalam menghadapi masalah, lebih santai,lebih stabil secara emosional, dan punya orang-orang yang setia membantu gw untuk mewujudkannya.

We all have limitations. We all make mistakes. – From the movie Zootopia (2016)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Powered by WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: