Cibiran Menuju Tuhan

Beberapa waktu lalu di mall kokas, gw ngeliat ada orang tatoan lagi berdoa setelah selesai solat didalam mushola. Tatonya penuh, dari bahu sampe dekat siku.

Bajunya item, gambar salah satu band metal (kayaknya). Pokoknya pas lo liat bawaannya pengen ngomong: “Ngapain tatoan kok solat, wudhunya aja udah nggak sah”.

Uniknya, jamaah yang lain, sepenglihatan gw sih, tidak ada yang memandang sinis tu orang. Semuanya khusyuk dengan urusan masing-masing.

Entah ga ngeh, atau memang bodo amat aja gitu. Tapi sepertinya sih kalo ga ngeh ga mungkin deh ya, karena tatonya itu terlihat sekali. Atau mungkin sebenernya menanggapi gitu kali dalam hati: “eh ada preman tobat”. Jadi Suujon..

Positive thinking nya gw sih ya mudah-mudahan orang-orang disitu menghargai ibadahnya si Mas bertato ini ya. Nggak nyinyir, nggak menatap sinis dan nggak ribet.

Btw, Emangnya kenapa sih kalo preman tatoan mau tobat? ngga boleh? atau ngga pantes? trus yang boleh taubat siapa dong? Anda doang? yang boleh kenal dan dekat dengan Tuhannya cuma Anda? ya?

******

Ngomong-ngomong tentang pernyinyiran orang..

Pernah ga sih merasakan, ketika kita yang tadinya tuh males banget buat berangkat solat lima waktu, terus tetiba kita ke masjid untuk solat, terus kita dapet candaan (atau cibiran?) dari orang sekitar (temen sekolah/kantor misalnya) dengan kalimat:

“Wih sekarang solat lho dia, luar biasa”. Atau “Alhamdulillah bro, baru dapet cewe soleha nih ceritanya?”. Atau yang lebih parah “Wah tumben lo sekarang ke mesjid, lagi stress kerjaan ye jadi rajin solat?”.

Hadeh..

Pertama, kewajiban itu bukan untuk dipuji apalagi diejek ketika dikerjakan. Pun jika lo ngotot pengen memuji, cukup aja samlekum ketika ketemu kami di masjid trus bilang: “Alhamdulillah yah”. Nggak usah pulak kau tambah tambah dengan omong kosong basa basi apalagi menghina.

Kedua, solat itu urusan orang dengan Tuhannya. Tugas kita sebagai manusia cuma mengingatkan, bukan memaksa orang untuk melakukannya, mengejek apabila orang mengerjakannya, apalagi nge-judge kafir ketika orang meninggalkannya. Jalan hidup orang ga ada yang tau, bisa aja besok dia taubat, hijrah, trus malah jadi lebih soleh, lebih bener dan lebih pinter dari lo. Yakan?

Ketiga, semua orang berhak untuk bertaubat dan mengerjakan kewajibannya tanpa mendapatkan gangguan. Misalnya dalam hal ini adalah gangguan nyinyiran lambe. Katanya punya cita-cita mengembalikan kejayaan agama tapi liat orang tobat malah komentar yang nggak nggak. Situ sehat?

Terakhir, lo itu siapa sih? mau pamer lo sering ke masjid dengan cara bilang “tumben” ketika liat gw ke mesjid? kalo memang bener lo taat, bantu kami yang mau tobat dengan at least nggak komentar yang nggak perlu. Karena sejujurnya, apapun yang lo omongin, ngga berpengaruh apa apa terhadap urusan kami dengan Tuhan kami.

Menjauhnya kami dari Tuhan bukanlah karena Anda, jadi ketika kami mencoba mendekatkan diri kami ke Tuhan, sama sekali bukan urusan Anda dan tidak ada kaitannya sama sekali dengan Anda.

Kami tidak butuh pujian apalagi ejekan. Kami hanya butuh ruang dan waktu untuk mengadu pada Tuhan kami, Tuhan yang mungkin sama dengan Tuhan Anda.

Featured Image: Photo by Alexander Lam on Unsplash

Advertisements

2 thoughts on “Cibiran Menuju Tuhan

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Powered by WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: